3 Router Nirkabel Terbaik untuk VPN 2020 (Berperingkat!)

Avatar
Oleh        •   November 24, 2020      Rahasia Periklanan

 

Bagi pengguna yang berkesempatan melihat artikel dan review Jaringan Pribadi Virtual (Virtual Private Network, VPN) saya yang membahas VPN teratas seperti ExpressVPN, NordVPN, dan TorGuard, saya yakin Anda mungkin mengetahui bahwa cakupan penggunaan VPN pada router saya sangat tidak stabil.

 

VPN biasanya dilengkapi dengan koneksi simultan dalam jumlah terbatas, jadi jika dapat menerapkannya di router Anda dan mencakup beberapa perangkat, mengapa tidak? Sayangnya, seperti segala sesuatu yang tampaknya mustahil dalam hidup, demikian pula teori ini.

 

Mari lihat mengapa router biasanya membuat saluran VPN yang buruk.

 

 

Catatan

Kami menggunakan kurs 1 USD untuk 13.948 IDR untuk semua harga yang tertera.

 

Enkripsi Memerlukan Sumber Daya Sistem Yang Signifikan

 

Alasan utama sebagian besar pengguna memakai VPN adalah untuk menjaga privasi aktivitas Internet . VPN melakukannya dengan membantu membuat tunnel antara perangkat dan server yang aman. Layanan ini juga mengenkripsi data yang mengalir di tunnel tersebut agar tetap aman.

 

Proses enkripsi adalah hal utama yang membuat VPN di Router menjadi ide yang buruk.

 

Sebagian besar pengguna VPN saat ini memilih OpenVPN karena menawarkan kombinasi keamanan dan kecepatan terbaik yang tersedia. Ini lebih aman daripada protokol PPTP usang dan sebagian besar, lebih cepat dari IPSec.

 

Sayangnya, developer belum menjadikan OpenVPN protokol yang dapat diskalakan. Artinya, tidak dapat menggunakan prosesor multi-thread. Misalnya, jika komputer atau router Anda mengklaim menjalankan prosesor quad-core 1,5 GHz, OpenVPN hanya dapat menjalankan satu inti pada kecepatan tersebut.

 

Untuk lebih jelasnya, mari lihat enkripsi 256-bit.

 

Enkripsi 256-bit berarti setiap bot data yang keluar dari komputer Anda dienkripsi dengan ‘kunci’ yang terdiri dari 256 biner (1 atau 0). Itulah sebabnya PC atau router membutuhkan kekuatan pemrosesan yang signifikan untuk menangani enkripsi VPN.

 

 

PC Jauh Lebih Canggih Daripada Router

 

Enkripsi menggunakan sumber daya sistem, karena pada dasarnya Anda menggunakan komputer untuk mengkode dan mendekode data raw. Kecepatan prosesor PC rata-rata Anda saat ini berkisar antara 2,4 GHz dan 3,4 GHz dan dilengkapi dengan 4GB hingga 16GB Random Access Memory (RAM).

 

Di sisi lain, router tingkat konsumen rata-rata dilengkapi dengan komponen antara prosesor 600 MHz hingga 1 GHz dengan memori 128MB hingga 256MB.

 

Ayo saya beri contoh menggunakan pengalaman saya dengan Router Nirkabel ASUS RT-AC1300UHP.

 

Dengan klien VPN TorGuard dijalankan di laptop Windows 10, saya dapat mencapai kecepatan maksimum yang diizinkan ISP 50Mbps.

 

TorGuard VPN Speed Test

 

Ketika menjalankan protokol yang sama di router saya, kecepatan saya turun antara 13 – 15Mbps. Melihat gambar di bawah, Anda akan melihat bahwa bahkan untuk mencapai kecepatan ini, salah satu prosesor router saya berjalan pada kapasitas lebih dari 80%.

 

Processor VPN Speed Test

 

Sekadar info untuk Anda, penyebabnya bukan TorGuard. Saya juga menjalankan pengujian yang sama untuk ExpressVPN dan NordVPN, yang juga memberikan kecepatan yang lambat di router saya;

 

ExpressVPN Speed Test

* Performa ExpressVPN pada Router

 

NordVPN Speed Test

* Performa NordVPN pada Router

 

 

Cara Menghubungkan VPN di Router

 

Proses penyiapan VPN pada router bergantung pada firmware router. Namun, ini adalah proses yang relatif lancar dan biasanya hanya membutuhkan beberapa langkah. Sebagian besar penyedia VPN akan memberikan panduan langkah demi langkah terkait cara melakukannya.

 

Untuk menunjukkan betapa mudah prosesnya, izinkan saya menunjukkan kepada Anda cara menyiapkan ExpressVPN pada ASUS AC1300UHP.

 

Langkah 1: Memilih perangkat untuk konfigurasi

 

Setelah mendaftar untuk ExpressVPN, Anda dapat mengakses halaman setelan tempat Anda bisa memilih perangkat yang ingin Anda konfigurasikan untuk mendapatkan petunjuk mendetailnya. Dalam kasus saya, saya memilih “ASUS (termasuk Merlin)”. Merlin adalah firmware pihak ketiga untuk router ASUS, tetapi proses penyiapannya sama saja dengan firmware ASUSWRT standar.

 

Setelah memilih router, saya sarankan Anda pilih untuk menyiapkan OpenVPN. OpenVPN menawarkan kombinasi terbaik dari kecepatan dan keamanan yang tersedia.

 

Selecting Device to Configure

 

Langkah 2: Konfigurasi OpenVPN

 

Setelah mengklik ‘Configure OpenVPN‘ Anda akan melihat dua kotak yang berisi nama pengguna dan sandi. Di bawah akan ada beberapa menu drop-down yang mencantumkan wilayah utama tempat Anda dapat memilih lokasi server VPN. Pilih salah satu dan klik file konfigurasi yang Anda inginkan. Simpan file .ovpn ke lokasi yang dapat Anda ingat.

 

OpenVPN Configuration

 

Langkah 3: Login ke router

 

Buka browser web Anda dan akses halaman login router Anda. Untuk router ASUS, biasanya 192.168.1.1. Setelah login ke router Anda, pada bilah menu sebelah kiri, lalu klik ‘VPN’.

 

Router Login

 

Langkah 4: Tambahkan profil baru

 

Di halaman VPN, pilih tab ‘VPN Client’, lalu klik ‘Add Profile’.

 

Adding New Profile

 

Langkah 5: Mengupload file VPN

 

Klik ‘OpenVPN’ dan isi kolomnya. Untuk ‘Description’, Anda dapat memasukkan informasi apa pun yang akan memberi tahu Anda untuk fungsi koneksi VPN ini. Nama pengguna dan sandi berasal dijelaskan di Langkah 2 sebelumnya. Lalu klik ‘Choose file’ dan pilih file .ovpn yang baru saja Anda download, kemudian klik ‘Upload’. Jika sudah selesai, klik ‘OK’.

 

Uploading VPN File

 

Langkah 6: Aktivasi

 

Saat selesai, semuanya siap digunakan. Klik tombol ‘Activate’ di samping akun yang baru saja disiapkan, dan koneksi akan dilanjutkan. Untuk memverifikasi bahwa VPN berfungsi, pastikan Anda melakukan pengujian kebocoran DNS.

 

 

Daftar Peringkat: 3 Router Nirkabel Terbaik Untuk VPN

 

Meskipun tidak disarankan, ada router yang dapat menangani VPN sedikit lebih baik daripada yang router lainnya. Sayangnya, biasanya harganya mahal, setidaknya bagi konsumen router.

 

Ada dua ciri khas router yang dibuat untuk VPN yang dapat diperhatikan:

 

  1. Prosesor yang canggih.
  2. Firmware khusus atau kustom.

 

Router yang awalnya memang didesain untuk game dengan latensi rendah atau streaming video dengan bandwidth tinggi adalah opsi yang bagus. Hal itu disebabkan karena mereka memang sudah dilengkapi prosessor yang canggih.

 

Beberapa VPN juga berfungsi dengan produsen router untuk melakukan pra-konfigurasi dan menyesuaikan router yang dipilih agar menjalankan VPN langsung. Namun tidak tersedia di seluruh dunia dan Anda mungkin tidak menemukannya di mana pun.

 

Untuk menemukan router VPN yang telah dikonfigurasi sebelumnya, Anda dapat melihat di FlashRouters. Layanan ini menawarkan router yang sudah di-flash ke sejumlah besar layanan VPN kelas atas, seperti ExpressVPN dan NordVPN.

 

Pre-Configured VPN Router: FlashRouter

 

Satu opsi terakhir adalah memilih router yang memiliki firmware kustom seperti DD-WRT.

 

Selain itu, ada beberapa router yang sangat keren dan jika Anda ingin menjalankan koneksi VPN dengan enkripsi tinggi, Anda tidak memerlukannya.

 

1. Netgear Nighthawk X10 AD7200

 

Netgear Nighthawk X10 AD7200 Router

 

Tampak sesuatu seperti Alien vs. Predator, Nighthawk X10 adalah router nirkabel dengan kemampuan 7.2 Gbps yang memiliki prosesor monster 1.7 GHz quad core. Dilengkapi dengan port ethernet gigabit dan port dual USB 3.0, X10 tidak hanya dapat berfungsi sebagai router Internet tetapi juga streaming media HD dan mendukung hingga 20 perangkat.

 

Perlu diingat, meskipun harganya mahal (Nighthawk X10 akan dengan mudah mencapai Rp 8.368.800, bahkan di Amazon) – inspirasi utama kami untuk melihat router ini adalah prosesornya yang canggih. Sekali lagi, semakin kuat prosesor yang dimiliki router Anda, semakin baik kemampuannya menangani enkripsi yang diminta oleh VPN Anda.

 

 

2. Linksys WRT3200ACM

 

Linksys WRT3200ACM

 

Terlihat keren dengan warna biru ini adalah router nirkabel Linksys WRT3200ACM yang dapat menangani hampir semua hal dengan prosesor dual core 1.8 GHz. Banyak router Linksys yang mudah dikonfigurasi menggunakan utilitas berbasis browser dan dapat disesuaikan dengan mod Linux. Saya sudah mencoba menjalankan DD-WRT pada router Linksys sebelumnya dan hasilnya hebat dan stabil.

 

Keistimewaan Linksys WRT3200ACM lainnya adalah kebaikan perusahaan dalam mendesain antarmuka yang memungkinkan penginstalan firmware kustom yang mudah seperti DD-WRT. Firmware semacam itu akan sering memberi Anda jauh lebih banyak kontrol atas fitur router.

 

Router ini hadir dengan harga yang jauh lebih wajar dibandingkan X10. Faktanya, Anda bisa mendapatkannya dengan separuh harga X10, bahkan dengan pengirimannya. Layanan ini juga sering memperoleh peringkat teratas dari otoritas teknologi seperti PC Mag dan Techspot.

 

 

3. ASUS RT-AC86U

 

ASUS RT-AC86U

 

Dibuat untuk mencerminkan lini produk unggulan Republic of Gamers, ASUS RT-AC86U didesain untuk memenuhi kebutuhan para pemain game, salah satu kategori konsumen yang paling rewel di dunia. Prosesor dual-core 1.8 GHz-nya dibuat untuk kecepatan dan router siap untuk jaringan rumah dengan teknologi AiMesh dan perlindungan bawaan dari Trend Micro.

 

Model ini telah banyak digunakan oleh perusahaan besar seperti CNET dan sering dicap sebagai salah satu router sempurna. Harganya dalam kisaran sub-Rp 2.789.600, ASUS RT-AC86U berbasis Linux dan mudah digunakan.

 

 

Peringatan Sebelum Membeli

 

Meskipun tiga router yang saya cantumkan di sini bagus dan telah diuji coba oleh orang lain untuk mencari solusi jaringan rumah yang canggih yang menyertakan VPN, mereka bukan satu-satunya. Ada banyak router lain yang performanya sama baiknya. Sebaiknya lihat FlashRouters untuk mengetahui apa yang tersedia.

 

Untuk menambahkannya, tidak SEMUA router bagus berfungsi baik dengan VPN. Banyak alasannya karena firmware native yang dimuat ke router tersebut.

 

Misalnya, saya punya TP-Link Archer C7 yang juga menjadi router yang cukup bagus dan stabil. Sayangnya, firmware default-nya tidak memiliki opsi VPN, jadi saya tidak bisa mengonfigurasinya tanpa menginstal ulang firmware saya terlebih dahulu ke opsi open source yang harus melakukannya.

 

Perhatikan peringatan ini dengan serius

Tidak semua router akan berfungsi langsung dengan VPN.

 

Meskipun saya melakukan flash ulang Archer C7 saya ke DD-WRT, opsi ini tidak tersedia untuk semua model dan merek router!

 

 

Kesimpulan: Memilih Router Adalah Langkah yang Penting

 

Untuk menyelesaikannya, mari lihat apa hal perlu dipertimbangkan untuk menjalankan VPN di router Anda. Pertama, router yang memiliki prosesor canggih (hanya melihat pada kecepatan single core, multi-core tidak relevan untuk VPN). Kedua, router yang dapat mendukung VPN. Atau, router yang dapat di-flash ulang untuk mendukung VPN.

 

Yang terakhir – apa pun yang Anda lakukan, sangat mustahil router nirkabel tingkat konsumen standar akan memberikan kecepatan yang fantastis dibandingkan dengan klien VPN berbasis PC. Semuanya menggunakan ilmu matematika sederhana.

 

Prosesor PC akan (untuk saat ini) selalu lebih canggih dan dapat mengenkripsi trafik VPN jauh lebih cepat daripada router. Jika Anda menggunakannya dan ingin menjalankan 20 perangkat melalui VPN berbasis router, hal ini tidak jadi masalah!